Studi: Kulit Babi Ternak Bisa Pulihkan Kebutaan akibat Kerusakan Kornea

Suara Wanita – Sebuah studi terbaru menunjukkan bahwa babi-babi ternak bisa menjadi jawaban akan penyembuhan kornea yang rusak, yang membuat seseorang bisa kehilangan penglihatan.

Kolagen yang diambil dari kulit babi, nantinya digunakan untuk membuat implan eksperimental yang meniru kornea manusia, sebuah lapisan transparan terluar mata.

Dalam sebuah studi percontohan, implan ini memulihkan penglihatan pada 20 pasien dengan penyakit tersebut, yang sebagian besar buta sebelum prosedur, kata para peneliti.

Kornea manusia sendiri memang terdiri dari kolagen. Untuk membuat implan, para peneliti menyaring kolagen yang sangat murni dari kulit babi dan kemudian menstabilkan molekul kolagen yang lepas, untuk membentuk bahan yang keras dan transparan, yang dapat ditanamkan ke mata manusia.

Implan bisa menjadi terobosan dalam mengobati penglihatan yang hilang akibat kerusakan kornea atau penyakit, kata para peneliti.

Tingkat donor kornea masih sulit

Hingga saat ini, diperkirakan 12,7 juta orang di seluruh dunia buta karena kornea mereka, dan satu-satunya cara untuk memulihkan penglihatan mereka adalah transplantasi dari donor manusia.

Tetapi, pasokan donor saat ini terbilang rendah, dengan hanya 1 dari 70 pasien yang menerima transplantasi yang mereka butuhkan.

“Kami ingin mendapatkan sumber kolagen yang sangat melimpah dan murah, karena tujuan kami adalah implan ini suatu hari nanti dapat diproduksi secara massal untuk memenuhi permintaan besar akan jaringan kornea untuk transplantasi,” kata peneliti senior Neil Lagali. Dia adalah profesor ilmu biomedis dan klinis di Universitas Link√∂ping di Swedia.

“Kolagen dari kulit babi adalah produk sampingan dari industri makanan dan sangat melimpah, dan telah digunakan dalam produk yang disetujui [U.S. Food and Drug Administration] seperti dermal filler,” kata Lagali. “Jadi itu sepertinya bahan yang ideal untuk implan kornea.”

Babi yang digunakan dalam proses ini juga tidak direkayasa secara genetik dengan cara apa pun. “Mereka normal, babi sehat yang digunakan dalam industri makanan,” kata Lagali.

Terlebih lagi, implan sebenarnya memiliki risiko penolakan yang jauh lebih rendah daripada kornea yang ditransplantasikan dari donor manusia.

“Karena kolagen sangat murni dan tidak ada sel atau bahan biologis lainnya di kornea yang direkayasa secara biologis, ini meminimalkan risiko penolakan,” kata Lagali.

Bisa digunakan untuk mengobati Keratoconus

Para peneliti juga menemukan cara baru, yakni menggunakan implan untuk mengobati keratoconus, penyakit di mana kornea menjadi sangat tipis sehingga dapat menyebabkan kebutaan.

Keratoconus biasanya dimulai pada masa kanak-kanak dan berkembang melalui tahun-tahun awal remaja, kata Lagali. Saat kolagen di kornea secara bertahap rusak, kornea menjadi lebih tipis hingga kehilangan bentuk dan kemampuannya untuk memfokuskan cahaya.

Sekitar 0,1% dari populasi AS dipengaruhi oleh keratoconus, kata Lagali, tetapi penyakit ini mempengaruhi hingga 2% hingga 3% dari populasi di negara-negara di seluruh Timur Tengah, Asia dan Australia.

“Artinya di negara seperti India atau China, puluhan juta orang mengidap penyakit ini,” kata Lagali.

Untuk transplantasi kornea normal, seluruh ketebalan kornea dihilangkan dan diganti dengan donor manusia yang kemudian dijahit pada tempatnya, katanya.

“Karena itu adalah jaringan manusia asing, pasien harus menerima obat tetes mata imunosupresif setidaknya selama satu tahun atau bahkan lebih lama, untuk menghindari penolakan,” kata Lagali.

“Dengan metode kami, kami menjaga kornea pasien sendiri, hanya membuat sayatan kecil di dalamnya, dan memasukkan implan bioengineered,” tambahnya. “Implan tidak memiliki sel sehingga tidak memicu respons imun, dan hanya diperlukan obat tetes mata selama delapan minggu. Tidak diperlukan jahitan, jadi prosedur ini dapat dilakukan dalam satu kunjungan rumah sakit.”

Baik implan dan metode bedah baru telah diuji di Iran dan India, pada 20 pasien dengan keratoconus lanjut.

Baca juga: Banyak Wanita Menderita Kekhawatiran dan kecemasan akibat Pandemi

Hasil percobaan

Inti dari percobaan – yang dilaporkan Kamis di jurnal Nature Biotechnology – adalah untuk menguji apakah implan itu aman digunakan pada manusia, tetapi hasilnya mengejutkan para peneliti.

Sebelum operasi, 14 dari 20 pasien buta total. Setelah dua tahun, tidak ada yang buta, dan tiga memiliki penglihatan 20/20 yang sempurna.

Implan telah bertahan setidaknya dua tahun tanpa menjadi lebih tipis, kata Lagali.

“Pekerjaan kami sebelumnya menunjukkan bahwa implan berbasis kolagen yang tidak sekuat bahan saat ini masih bertahan setidaknya 10 tahun di kornea,” katanya. “Seiring waktu, sel-sel kornea sendiri akan mengambil alih dan menghasilkan kolagen baru, sehingga dalam jangka panjang, jaringan kornea harus beregenerasi.”

Implan juga memiliki satu keunggulan lain dibandingkan kornea yang disumbangkan. Mereka bisa duduk di rak hingga dua tahun sebelum digunakan, sementara kornea donor harus ditransplantasikan dalam waktu dua minggu, kata Lagali.

“Kami perlu melakukan uji klinis acak dengan jumlah pasien yang lebih besar, jadi kami berupaya mendapatkan dana untuk itu,” kata Lagali. “Begitu kami dapat mendemonstrasikan ini bekerja dalam uji coba acak, maka kami akan mengajukan permohonan otorisasi untuk memasarkan ini sebagai produk.”

Christopher Starr adalah dokter mata di Weill Cornell Medicine di New York City dan juru bicara klinis untuk American Academy of Ophthalmology. Dia meninjau temuan dan mengatakan hasil awal ini “cukup menjanjikan.”

“Sebagai spesialis kornea yang melakukan transplantasi dan merawat banyak pasien dengan keratoconus dan gangguan kornea lainnya, saya senang dengan hasil yang disajikan dalam makalah ini dan berharap teknik ini akhirnya disetujui oleh FDA kami,” kata Starr.

Produsen implan Swedia, LinkoCare Life Sciences, membayar untuk studi percontohan.